16 Mei 2013

"Pak Ndut"

di 21.38
Reaksi: 
pak ndut..begitulah ia akrab di sapa,
pembawaannya yang ramah membuat siapapun baik kenal ataupun tidak akan terpana dengannya. berbeda dengan namanya, pak ndut adalah lelaki kurus yang merantau ke jogja untuk mencari sebongkah berlian meninggalkan anak istri di cirebon.

Siang tadi tetangga sebelah (bulek) rame bersih2 karena pak ndut datang, bersamaan dengan itu aku keluar untuk memandikan revo cantikku, eh di sapalah "Mba alim, nikah sama orang cirebon ya" weew.. aku yg saat itu membawa ember+sabun tercengang "tu orang SKSD deh,, lum kenal dah sok akrab aja #mbatin.. terjadilah percakapan2 jarak jauh. akhirnya bapak itu menanyakan ibuku yang langganan jualan rosok padanya.

Sore menjelang si bapak datang, tapi hanya "say hello" lalu ke tetangga belakang rumah untuk solat asar *keren ni bapak (batinku) seharian muter2 sambil nunggu ibuku pulang sekolah ibadah tetep kuenceng 
lalu mulailah kami mengeluarkan seluruh "sampah" bersih dari rumah mulai buku2 skul yang tak terpakai, botol, plastik dsb dst...

sambil sibuk pilah-pilih aku bercerita "pake dipilih2 disini ya pak, pengalaman aku dulu jual rosok ya langsung timbang aja ga pake dsortir segala"
"yah, sebenarnya gitu bisa mba, cuma saya gak tega selisih haganya jauh.. kalo kertas putih perkilonya 1400, duplek (buram dsb) 500, kan jauh to mba. kita kerja apapun cari barokah dan ridhonya si penjual, kan ini untuk makan anak istri saya di kampung, itu lo bu (sambil mengarah pada ibuku) tak kirim lewat A..T.M.. hihiii padahal gak seberapa yang penting cukup" jelasnya
hmmm,,, jujur amat ni bapak (batinku lagi)
sambil asik menyortir si bapak menyapa setiap orang yang lewat (tambah kagum aja.. aku yg orang sini gak akrab sama mereka)

Segelas kopi dibuatkan ibu menemani pak ndut dan aku yang mengantarkan ke depan "aduh, ni kopi dikasih apa ya koq badan jadi seger banget, duh mbaknya bikin kopi gimana tuh kok badan saya jadi enak gini" wolala si bapak gak tau aja aku cuma mbawain 

Lanjut dengan pesan-pesannya, "Bu aku di tanya orang2 sini pake pelet apa koq sehari aja gerobak dah penuh gini, padahal tiap habis tahajud kan qt selalu doa "Ya Allah jauhkan aku dari orang-orang dzalim, "rabbana hablana min azwajina wa dzurriyatina qurrota a'yun, wajalna lil muttaqina imama". kalo udah doa itu apa lagi yg mau di sombongkan ya bu, wong kita ini ya gini2 aja. gak punya apa2, semua titipan dan ujian. ngapain iri liat rejeki orang lain kalo selama ini kita masih cukup, keluarga sehat. Wah terima kasih pak ndut, jumpa pertama langsung jatuh cinta ni.




                                                  













halaman rumahku, 16.00, 160513




0 komentar:

Poskan Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini
 

Lima Belas Menit Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review