30 Juli 2014

Tabrakan akibat mengacuhkan ortu #saya

di 11.53
Reaksi: 
Jadi mikir, banyak wanita yang berperilaku seperti lelaki mungkin pengaruh lingkungan juga ya. saya deh, karena teman dirumah adik laki2 jadi perilaku pun mirip.

Nah, jadi ingat nih belum lama ini sebelum bulan puasa lah..saya nabrak orang. Ups, ngeri pokoe..
Ceritanya pagi itu habis dinasehati ibu suatu hal yang saya bosen mendengarnya, saya tetap posisi duduk tapi tak mendengar apa yang ibu katakan sepenuh hati. setelah itu pamit pengen ikut kuliah psikologi Islam di UGM..jam 9.00 pagi.

Hari itu memang tanggal merah tapi males dirumah mending saya pergi aja, nah sepanjang jalan ngalamun gak karuan dan mikir panjang kali lebar. Udah gitu saya gak bisa naik motor pelan, min kecepatan 80 udah pelan banget..kondisi lagi bad mood banget itu.

Nah, ditengah jalan inget kalau ngajak teman baru ikut kuliah itu juga. Sambil cek sms masuklah seperti biasa ke kampus Psikologi dengan ngebut itu padahal belok. Gedubrak..seperti baru bangun tidur dan ditampar 1000 orang rasanya, OMG depan saya ada suami istri, yang istrinya sudah jatuh udah gitu teriak kalo dia hamil. Duh..tambah gemeteran, bingung, dan pengen ngulang 5 menit aja deh..

Untung saat itu ada teman dan suaminya yang membantu urusan hingga kelar, ini mulut udh kaku gak bisa ngomong selain 'maaf..maaf bu'.. tapi lucu juga, si Ibu malah teriak ke suaminya "udah pak langsung bengkel aja gak usah diperpanjang"..padahal saya lebih khawatir kandungan si Ibu, semoga memang tak apa..

Untungnya hanya selebor depan yang saya penyokin, setelah ganti di bengkel.. lalu konsolidasi untuk jalan selanjutnya. si Bapak terlihat gak mau rugi, mulai dari interogasi ini itu, minta KTP, tanya macem-macem..dan clear, tanpa saya harus menyerahkan apapun. saya dibolehkan pergi dengan catatan kalau ada apa-apa dengan istri si bapak maka saya harus tanggung jawab..

Kebayang gak sih, seharian itu bagai setahun..lama banget, plus degdegan banter, mau pulang juga takut, mau gak pulang juga kemana. Ah bismillah, saya udah tanggung jawab..kalo memang ada apa-apa dengan kandungan si Ibu saya siap. Wah saat itu berbagai bayangan tentang penjara, anak yang akan dikasih ke saya untuk diurus, atau membiayai sampai dewasa mulai bertumpuk2. Pengen telpon orang rumah tapi ah tak usah, toh ini salahku.

Setelah panik reda, saya juga baru mikir. Walaupun ngebut tadi jalan masuknya searah dan saya di jalur yang benar dan si bapak yang nyelonong.. tapi gak tau juga sih karena hari libur apa aturannya gak berlaku atau gimana.

Intinya sih, jangan bikin ortu kecewa..hargai dan terima segala keputusannya sepahit apapun. Jangan membantah walau kamu lebih rasional, mulai saat itu saya pun bertekad untuk mendahulukan restu ortu diatas segalanya yang sesuai ridha Allah  SWT.

Emang sih sekarang bukan zaman Siti Nurbaya, tapi tak salah kan kalau dapat restu Allah plus restu ortu..
Semoga semakin dimudahkan menjadi anak yang berbakti guys..

0 komentar:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini
 

Lima Belas Menit Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review